5 Langkah Menjadi Ketua Ketika dalam Keadaan Krisis

Ad Blocker Dikesan

Laman web kami dimungkinkan dengan memaparkan iklan dalam talian kepada pelawat kami. Sila pertimbangkan untuk menyokong kami dengan menyahaktifkan Ad Blocker anda.

Ramai pemimpin perniagaan menjejaskan imej mereka dan syarikat dengan bertindak buruk semasa dalam krisis.

Sepatutnya, pemimpin harus konsisten dalam tanggungjawab mereka.

Bagi kita yang ingin menjadi pemimpin, sangat penting bagi kita menjangkakan dari awal untuk menghadapi satu atau lebih krisis sepanjang kerjaya kita.

Sudah pasti, cabaran bagi setiap kita adalah untuk mengendalikan krisis dengan cepat dan berkesan, tanpa kehilangan kepercayaan organisasi, serta pelanggan.

Berikut ini adalah 5 langkah untuk menjadi ketua yang baik dalam keadaan krisis.

5 Langkah Menjadi Ketua Ketika dalam Keadaan Krisis

Gerd Altmann/ Imej Pixabay

1. Teruskan berfokus pada cara menyelesaikan masalah

Lupakan tentang siapa yang harus disalahkan, kerana itu hanya akan merumitkan keadaan dan menjadikannya pertempuran emosi.

Apa yang diperlukan terlebih dahulu ialah kepimpinan kita yang kuat, untuk membina rancangan, menetapkan orang yang tepat, dan memantau langkah-langkah penyelesaian.

Sediakan alat dan sumber yang diperlukan.

Terutamanya apabila gangguan dan emosi terlalu tinggi, ia akan membantu kita untuk fokus memecah-mecahkan cabaran dan krisis yang besar kepada elemen yang lebih kecil untuk memulakan sesuatu yang memberi kita melihat dan merasa adanya kemajuan.

Luangkan masa khas untuk setiap isu yang serius.

2. Yakin melakukan pengurusan mikro diawal-awal krisis

Orang perlu tahu siapa yang perlu diikuti, perkara yang perlu dilakukan dan cara melakukannya.

Walau bagaimanapun, selepas setiap orang mempunyai tugasan dan bekerja secara aktif, kita perlu membenarkan mereka melakukan tugas mereka tanpa mempersoalkan setiap langkah.

Jika Pengurusan mikro hanya dilakukan kemudian ianya akan meningkatkan tekanan dan melambatkan kemajuan.

Pengurusan mikro boleh menjadi sangat produktif jika kita bekerja dengan situasi kali pertama atau unik, atau bekerja dengan pasukan baru yang mempunyai sedikit pengalaman.

Baca juga: 32 Tips untuk Konsisten Sepanjang Tahun

3. Dapatkan nasihat sebelum membuat kesimpulan

Jangan cuba menyelesaikan masalah atau membina rancangan sahaja, terutamanya jika kita tidak mempunyai pengalaman yang berkaitan.

Cari mentor, atau pakar dalam bidang ini, dan minta nasihat mereka.

Kita perlu memahami kemungkinan salah tanggapan dan mengelak dari sebarang khabar angin yang merumitkan keadaan dan membawa kepada kesimpulan yang salah.

Adalah disyorkan agar kita mengumpulkan lembaga penasihat atau lembaga pengarah yang berkelayakan dan berpengalaman.

4. Banyakkan berkomunikasi dan dengar setiap maklum balas

Apabila kita merasakan krisis, kita perlu berkomunikasi dan mendengar dengan cepat, teliti, telus dan empati.

Nada yang mendesak menggalakkan orang ramai mengurangkan kesan krisis, dan ketelusan dapat membina kepercayaan kepada kita sebagai pemimpin.

Manakala, dengan menunjukkan empati dapat memupuk daya tahan orang ramai dalam menghadapi cabaran secara langsung dan bertindak.

Cabaran utama dengan komunikasi dalam krisis adalah untuk mengatasi isu tersebut.

Jangan tunggu sehingga siasatan media atau agensi kerajaan meletakkan kita pada sikap defensif, dan membuat semua usaha kita kelihatan seperti terlalu sedikit dan lambat.

Perkembangan harian tentang krisis selalunya sangat sesuai.

5. Sentiasa bersedia menerima tanggungjawab

Jika ada krisis yang berlaku disebabkan oleh kesilapan kita, atau pasukan kita, atau kemalangan yang kebetulan berlaku, kita mendapat kepercayaan dan menerima tanggungjawab terhadap cara ia menjejaskan pelanggan kita dan bersedia memohon maaf.

Sebaliknya, cara terpantas dan paling pasti untuk kehilangan semua kepercayaan orang ramai adalah dengan menyalahkan orang lain sepenuhnya atas situasi tersebut.

Beberapa pemimpin perniagaan menggunakan niat asal mereka sebagai cara untuk mempertahankan diri, menjauhkan diri daripada akauntabiliti atau mengakui kesalahan.

Malangnya, niat yang baik kita tidak akan membawa kita jauh ke dalam krisis di mana orang lain mungkin telah dianiaya.

Kesimpulan

Jika kita sebagai pemimpin perniagaan boleh mengharungi satu atau dua krisis, menggunakan langkah-langkah ini, kita akan mendapati imej jenama dan imej peribadi kita meningkat, begitu juga dengan kepuasan kita terhadap peningkatan peranan yang kita pikul.

Bersedialah sekarang untuk menjadikan krisis kita yang seterusnya sebagai acara kepimpinan, dan bukannya peristiwa kehilangan kepercayaan untuk dilihat oleh semua orang.

Demikianlah informasi lengkap yang mengulas tentang langkah menjadi ketua ketika dalam keadaan krisis

Untuk menjadi ketua yang baik dan konsisten memang tidak mudah.

Namun, bagi orang yang bertekad dan konsisten boleh menjadi mudah apa lagi kalau kita tahu caranya.

Dapatkan lebih maklumat tentang Kepimpinan dengan mengklik Inc.